Sunday, April 19, 2015

Pergerakan Semasa Zikir

PERGERAKAN SEMASA ZIKIR (AL-ḤARAKAH FĪ AL-DHIKR)
Oleh: al-Sheikh ‘Abd al-Qādir ‘Isā
Petikan kitab: Ḥaqā’iq ‘an al-Taṣawwuf
Terjemahan: Ustaz Mustafa Hussain al-Taib [Facebook]
[Ḥaqā’iq ‘an al-Taṣawwuf adalah sebuah kitab yang komprehensif iaitu luas liputan, lengkap dan banyak butiran yang terkandung padanya dalam  membicarakan apa itu Tasauf, Tarekat dan jawapan tuntas terhadap kekeliruan berkaitan Tasauf dan Tarekat. Kitab ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu oleh Ustaz Mustafa Hussain al-Taib. Sila hubungi penterjemah untuk mendapat naskhah terjemahan.]
Pergerakan Semasa Zikir
Pergerakan dalam berzikir adalah perkara baik kerana ia mencergaskan tubuh badan. Hukumnya harus di sisi syara’ berdalilkan apa yang dikeluarkan oleh Imam Ahmad dalam Musnad beliau dan juga Hafiz Al-Maqdisiy dengan rijal sahih.
عن أنس رضي الله عنه قال: كانت الحبشة يرقصون بين يدي رسول الله صلى الله عليه وسلم، ويقولون بكلام لهم: محمد عبد صالح، فقال صلى الله عليه وسلم: ماذا تقولون؟ فقيل: إنهم يقولون: محمد عبد صالح، قلما رآهم قي تلك الحالة لم ينكر عليهم وأقرهم على ذلك.
Daripada hadis Anas ra katanya: Orang-orang Habsyah menari di hadapan Rasulullah SAW. Mereka melaung dengan kata-kata: Muhammad hamba yang soleh. Maka Rasulullah bertanya: Apa yang mereka laungkan? Baginda diberitahu: Mereka mengatakan: Muhammad hamba yang soleh. Apabila baginda melihat mereka dalam keadaan sebegitu, baginda tidak melarang mereka sebaliknya memperakui perbuatan tersebut.
Sebagaimana yang sedia maklum, hukum-hukum syara’ diambil daripada kata-kata, perbuatan dan juga pengakuan baginda. Apabila baginda memperakui perbuatan mereka sekaligus tidak mengingkarinya, maka jelaslah bahawa ia adalah harus.
Dalam hadis tadi terdapat dalil yang menunjukkan bahawa boleh melakukan goyangan yang harus dan dalam masa yang sama memuji Rasulullullah SAW. Menggoncang atau menggoyangkan tubuh ketika berzikir tidak dinamakan tarian yang haram bahkan harus kerana ia mencergaskan jisim untuk terus berzikir. Ia juga akan membantu hati untuk hadir bersama Allah. Keadaan ini berlaku apabila niat betul kerana semua perkara dikira mengikut niat. Semua amalan bergantung kepada niat dan setiap seseorang itu menurut apa yang diniatkan.
Mari kita sama-sama mendengar apa yang diperkatakan oleh Imam Ali Karramallahuwajhah dan bagaimana beliau menyifatkan sahabat-sahabat Rasulullah SAW:
قال أبو أراكة: صليت مع علي صلاة الفجر، فلما انفتل عن يمينه مكث كأن عليه كآبة حتى إذا كانت الشمس علي حائط المسجد قيد رمح صلى ركعتين ثم قلب يده فقال:والله لقد رأيت أصحاب محمد صلى الله عليه وسلم، فما أرى اليوم شيئا يشبههم لقد كانوا يصبحون صُفرًا شُعثًا غُبرًا، بين أيديهم كأمثال رُكَب المَعْزى، قد باتوا لله سجدًا وقيامًا يتلون كتاب الله يتراوحون بين جباههم وأقدامهم، فاذا أصبحوا فذكروا الله مادوا ( أي تحركوا ) كما يميد الشجر في يوم الريح وهملت أعينهم حتى تنبل والله ثيابُهم.
Abu Urakah berkata: Aku solat subuh bersama Ali Karramallahuwajhah, apabila beliau menyandarkan tubuh beliau ke kanan, beliau diam seolah-olah dirundung duka sehinggalah matahari (mula menampakkan sinarnya) di dinding masjid sekadar segalah, beliau solat dua rakaat. Beliau kemudian membalikkan tangannya lalu berkata: Demi Allah, sesungguhnya aku telah melihat sahabat-sahabat Muhammad SAW yang tidak pernah ku lihat pada hari ini sesuatu pun yang menyerupai mereka. Mereka berpagi-pagi dalam keadaan tidak mempunyai sesuatu, rambut tidak terurus dan dalam keadaan berdebu (kerana takutkan Allah). Di hadapan mereka seolah-olah kambing tunggangan (tubuh badan mereka lemah). Mereka benar-benar melalui malam hari (dengan beribadah) kerana Allah dalam keadaan sujud dan berdiri, mereka membaca ayat-ayat Allah, (tubuh-tubuh mereka) mereka hayun-hayunkan di antara dahi dan kaki mereka (ke depan). Apabila berpagi-pagi mereka berzikir mengingati Allah dengan mencondongkan tubuh sebagaimana condongnya pohon pada musim angin. Demi Allah! Air mata mereka berlinangan sehingga membasahi pakaian mereka.[1]
Apa yang penting bagi kita dari ibarat Imam Ali ra ialah kata-kata beliau: “Mereka mencondongkan tubuh sebagaimana condongnya pohon pada musim angin”. Di sini kamu dapati kata-kata Sayyidina Ali itu jelas terhadap menggoyangkan tubuh. Maka batallah dakwaan yang mengatakan ianya bid’ah yang haram dan yang tsabit ialah pergerakan dalam zikir adalah harus secara mutlak.
Syeikh Abdul Ghani An-Naabulsi rahi dalam satu risalah beliau, beliau berdalilkan hadis ini dengan mengatakan sunat menggoncangkan tubuh dengan zikir. Beliau berkata: Ini jelas bahawa sahabat radhiallahu’anhum menggoyangkan tubuh mereka dengan goyangan yang kuat semasa berzikir. Seseorang yang melakukannya dengan bergerak, bangun dan duduk dengan apa jua keadaan sekalipun, dia tidak dikira berdosa sekiranya dia tidak melakukan maksiat dan tidak pula meniatkan maksiat seperti yang telah kami jelaskan.
Lain pula keadaannya, kerana di sana juga terdapat kumpulan yang menyelinap masuk ke dalam kaum sufi. Mereka menempelkan diri kepada tasawuf sedangkan ahli-ahli tasawuf tidak ada kena mengena dengan mereka. Mereka mencemarkan keindahan halaqah zikir dengan memasukkan unsur-unsur bid’ah yang sesat dan perbuatan mungkar yang diharamkan syara’ seperti menggunakan alat-alat muzik yang diharamkan, berkumpul dengan tujuan muda mudi serta nyanyian mungkar. Semua perkara tersebut tidak dikira sebagai jalan praktikal untuk menyucikan hati daripada penyakit dan bukan pula jalan berhubung dengan Allah, bahkan ia menjadi keriangan bagi nafsu yang melalaikan dan sebagai jalan mencapai matlamat yang hina.
Sesetengah yang mendakwa berilmu pula - semoga mereka dimaafkan Allah - telah menghentam halaqah-halaqah zikir tanpa membezakan di antara golongan tempelan yang menyeleweng dengan mereka yang berzikir serta suluk dengan ikhlas. Halaqah zikir yang dilakukan mampu menambahkan kemantapan iman, menjadikan mereka istiqamah dalam muamalah, menyuburkan akhlak serta menenangkan hati.
Di sana terdapat ulama’-ulama’ adil lagi jujur yang telah membezakan antara golongan sufi yang tulus ikhlas yang berjalan mengikut jejak Rasul agung SAW dengan golongan tempelan yang sesat dan terkeluar dari tuntunan sunnah. Mereka memperjelaskan hukum Allah tentang zikir. Pelopornya ialah Ibnu ‘Abidin dalam risalah beliau Syifa’ul ‘Alil, mereka menjelaskan tentang keaiban golongan tempelan kepada ahli sufi, mengemukan bid’ah dan kemungkaran mereka dalam zikir serta mengajak kita berwaspada terhadap mereka dan berhati-hati daripada turut bersama mereka. Ibnu ‘Abidin kemudiannya berkata: Kami tidak mempertikaikan terhadap mereka yang jujur di kalangan tokoh-tokoh sufi, yang tidak bertanggungjawab ke atas setiap perkara yang membinasakan”.
Imam Junaid pernah ditanya: “Sesungguhnya kaum sufi bertawajud dan bertamayul? Jawab beliau: Biarkanlah mereka bergembira bersama Allah Ta’ala. Sesungguhnya mereka adalah suatu kaum yang jiwa mereka telah terputus dari segala-galanya, hati mereka telah letih dan lesu, maka tidak mengapa mereka melakukannya dengan maksud mengubati keadaan yang dialami. Andainya kamu mengecapi apa yang mereka kecapi, nescaya kamu menguzurkan mereka”.  
Beliau kemudiannya berkata lagi: “Al-Allamah An-Nihrir Ibnu Kamal Basya tatkala memberi fatwa terhadap perkara tersebut, beliau memberikan jawapan yang sama seperti yang diberikan oleh Imam Junaid, kata beliau:

ما في التواجُد إن حققتَ من حرج   *   ولا التّمايُلِ إن أخْلَصْتَ من باسِ
فقمتَ تسعى علي رِجْلٍ وَحُقّ لمن   *   دعاه مولاه أن يسعى علي الراس
                                                                                     
Tidak mengapa dalam bertawajud kiranya engkau benar-benar kesempitan
Juga tidak mengapa bertamayul kiranya engkau menghilangkan dukacita
Engkau bangkit berjalan dengan kaki dan layak bagi orang
Yang diseru oleh Tuhannya untuk berjalan (sekalipun) dengan kepala.
Kelonggaran terhadap perkara yang disebut adalah di antara suasana-suasana ketika berzikir dan sima’ bagi orang-orang arifin yang membelanjakan masa mereka kepada amalan yang terbaik, juga bagi ahli suluk untuk mendidik jiwa daripada kejahatan ahwal. Mereka hanya mendengar daripada Allah dan hanya kepadaNya mereka rindu. Bila mengingati Allah, mereka teresak-esak, bila bersyukur nyata kesyukurannya. Bila mendapati Allah, hati mereka mengerang, bila musyahadah mereka tenang dan bila menuju hadhrat qurb hati mereka luluh. Bila wajd menguasai dan mereka telah minum dari sumber iradatNya, di antara mereka ada yang diketuk oleh ketukan keagungan lalu mereka tunduk dan luluh, ada yang disambar petir lutf, lalu jiwa mereka bergoyang-goyang dilamun keindahan. Ada pula dari qurb dijelmakan kekasih lalu mereka mabuk dan lupa diri. Inilah jawapan yang telah dipermudahkan kepadaku untuk menjawabnya dan Allahlah yang lebih mengetahui tentang perkara yang benar”.
Beliau kemudian berkata: “Kami tidak layak bercakap tentang orang yang mengikuti mereka dan telah mengecapi kemanisan dari jalan tersebut. Mereka mendapati jiwa rindu pada zat Ilahi bahkan percakapan kami hanyalah pada orang-orang awam yang fasiq lagi tercela - perangainya”.[2]
Dari sini kita dapati bahawa Ibnu ‘Abidin rahi mengharuskan tawajud dan pergerakan semasa zikir. Fatwa di sisi beliau adalah harus. Nas tegahan yang dicedok dari Hasyiah beliau pada juzuk ke-3 mungkin kerana wujudnya kemungkaran dalam halaqah zikir tersebut seperti alat-alat muzik yang melaghakan, nyanyian, pukulan gendang, perhimpunan muda mudi, berseronok dan bermesra sesama mereka serta pelbagai kemungkaran.
Orang yang menegah, mereka bersandarkan pendapat Ibnu ‘Abidin yang tersebut kerana mereka tidak menemui kata-kata beliau dalam Majmu’ Rasa’il, yang mana beliau telah membezakan antara orang yang bertopengkan tasawuf dengan orang yang jujur lagi ikhlas. Dalam kitab tersebut beliau mengharuskan tawajud bagi orang-orang arifin yang wusul dan juga orang yang bertaqlidkan mereka. Rujuklah kedua-dua sumber tersebut nescaya akan teranglah kebenaran.

Tanpa diragui bahawa tawajud ialah memaksa diri menzahirkan wajd tanpa adanya wajd yang hakiki. Apabila niat betul, tidak mengapa sebagaimana kata-kata Ibnu ‘Abidin dalam Hasyiah beliau:

ما في التواجُد إن حققتَ من حرجِ   *   ولا التّمايُلِ إن أخْلَصْتَ من باسِ
                                                                                   
Tidak mengapa dalam bertawajud kiranya engkau benar-benar kesempitan
Juga tidak mengapa bertamayul kiranya engkau menghilangkan dukacita.
Jika memaksa diri untuk bertawajud atau buat-buat tawajud harus di sisi syara’ dan boleh dilakukan sebagaimana telah dinaskan oleh fuqaha’ maka wajd yang sebenar adalah lebih layak. Wajd dan tawajud para sufi adalah cedokan dari apa yang dilakukan oleh sahabat-sahabat baginda Rasulullah SAW.
Seorang mufti mazhab Syafie di Mekah Al-Mukarramah, Allamah Kabir Ahmad Zaini Dahlan rahi sendiri menyebut dalam kitabnya yang begitu masyhur tentang sirah nabawi sebagai suatu gambaran daripada salah satu situasi mereka. Beliau mengulas dengan katanya: “Selepas pembukaan Khaibar, Jaafar bin Abi Talib ra bersama beberapa orang muslimin, mereka semuanya seramai 16 orang lelaki telah pulang dari Habsyah lalu beliau bertemu Nabi SAW, baginda mencium dahinya dan memuanaqahnya serta berdiri menghormatinya. Rasulullah SAW juga telah berdiri menghormati Shafwan bin Umaiyyah apabila Shafwan bertemu baginda dan juga kepada ‘Adi bin Hatim ra huma. Nabi kemudiannya bersabda:
 قال صلى الله عليه وسلم: ما أدري بأيهما أفرح بفتح خيبر أم بقدوم جعفر؟ وقال صلى الله عليه وسلم لجعفر: أشبهتَ خَلْقِي وخُلُقِي. فرقص رضي الله عنه من لذة هذا الخطاب، فلم ينكر عليه صلى الله عليه وسلم رقصه. 
Aku tidak tahu dengan yang mana satu aku gembira, dengan pembukaan Khaibar atau dengan kembalinya Jaafar. Baginda berkata kepada Jaafar: Tubuh badan dan akhlakmu mirip sepertiku. Lalu Jaafar ra menari-nari kerana keindahan kata-kata ini sedang Rasulullah SAW tidak melarang tariannya.
Kisah ini dijadikan asal kepada tarian sufi ketika mereka merasa indah bertawajud dalam majlis-majlis zikir dan sima’”[3].
Al-Allamah Al-Alusi menyebut dalam tafsirnya ketika sampai kepada firman Allah Ta’ala: 
الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَاماً وَقُعُوداً وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ
“.[4]Orang yang mengingati Allah ketika dalam keadaan berdiri, duduk dan ketika baring”
Boleh jadi firman inilah yang diceritakan dari Ibnu Umar ra huma, Urwah, Az-Zubair serta jemaah mereka radhiallahuanhum, bahawa pada hari raya mereka keluar ke tempat solat, maka mereka mengingati Allah Ta’ala. Setengah daripada mereka berkata: “Adapun Allah SWT berfirman: “Mereka mengingati Allah ketika dalam keadaan duduk dan dalam keadaan berdiri”. Maka mereka pun berdiri berzikir mengingati Allah Ta’ala dengan maksud bertabarruk - mengambil berkat - dengan cara yang bersesuaian dengan ayat yang merupakan satu bentuk pemahaman daripada ayat tersebut”.[5]
Sayyidi Abu Madyan berkata:

وقل للذي ينهَى عن الوجدِ أهلَـه  *  أذا لم تذق معنى شرابِ الهوى دعْنا
إذا اهتزّتِ الأرواحُ شوقًا إلي اللِقا * نعمْ تَرْقُصُ الأشباحَ يا جاهلَ المعني
أما تنظرُ الطـيرَ المقفَّص يا فـتي  *  إذا ذكـر الأوطان حَـنَّ إلي المغنى
يُفـرّجُ بالتّغْـريدِ مـا بفـؤادِه  *  فتَضْطَرِبُ الأعضاءُ في الحس والمعنى
كـذلك أرواحُ المحـبين يا فـتى  *  تُهَزْهِزُها الأشـواق للعالَم الأسـنى
أنُلزِمُها بالصـبر وهيَ  مَشـوقةٌ * وهل يستطيع الصبرَ مَن شاهد المعنى
فيا حاديَ العُشّاق قمْ واشدُ قائمًا  *  وزَمْزِم لنا باسـمِ الحبيبِ ورَوّحْـنَا

Katakanlah kepada orang yang menegah Ahli Wajd bertawajud
Apabila kamu tidak mengecapi erti minuman cinta, tinggalkanlah kami
Apabila roh sudah bergetar rindukan pertemuan
Ya, jasad akan melompat-lompat wahai si jahil tentang makna

Tidakkah pernah kamu melihat burung di sangkar wahai pemuda
Apabila mengingati negeri dia rindu kampung halaman
Dia menghilangkan kerinduan dengan berkicauan, bukan dengan hatinya
Lalu anggota bergetar pada perasaan dan makna

Begitu juga roh-roh para pencinta wahai pemuda
Digoyangkan kerinduan menuju alam abadi
Mampukah kita memaksanya bersabar sedangkan dia merindui
Adakah mampu bersabar bagi mereka yang menyaksikan erti kerinduan
Wahai pemandu para perindu! Bangkitlah dan lagukanlah secara berdiri
Lagukan kepada kami dengan nama kekasih dan rehatkanlah kami

Kesimpulan
Difahami daripada apa yang telah diperkatakan bahawa pergerakan semasa berzikir adalah harus di sisi syara’. Tambahan pula suruhan berzikir - dalam ayat tersebut - adalah mutlak, ia mencakupi semua keadaan. Sesiapa berzikir mengingati Allah sama ada ketika duduk, berdiri, tetap, berjalan, bergerak atau diam maka sesungguhnya dia telah melakukan apa yang dituntut dan telah melaksanakan kehendak Ilahi.
Orang yang mendakwa pergerakan semasa zikir adalah haram atau ditegah maka  dia yang dituntut mengemukakan dalil kerana dia yang mengkhususkan setengah keadaan yang mutlak tanpa setengah yang lain dengan hukum khas.
Walau bagaimanapun, tujuan seseorang muslim menyertai halaqah-halaqah zikir adalah untuk melaksanakan ibadat zikir. Pergerakan dalam zikir bukanlah suatu syarat tetapi satu cara untuk cergas dalam ibadat tersebut dan cara meniru ahli wajd jika niat itu betul.
فتشبهوا إنْ لم تكونوا مثلهم   *   إنَّ التشـبهَ بالكـرام فلاحُ
Tirulah seperti mereka walaupun engkau tidak seperti mereka Sesungguhnya menyerupai orang yang mulia adalah suatu kejayaan.



[1]       Al-Bidayah Wa An-Nihayah, tentang Sejarah - karangan Sejarawan Imam Al-Hafiz Al-Mufassir Ismail Ibnu Katsir Al-Qurasyi Ad-Dimasyqi Jilid 8 m/s: 6. Beliau meninggal dunia pada tahun 774 H. Ia juga dikeluarkan oleh Abu Nu’aim dalam Hilyah Jilid 1 m/s: 76.
[2]       Himpunan Risalah Ibnu ‘Abidin - Risalah ke-7, Syifa’ul ‘Alil Wa Ballul Ghalil pada membicarakan tentang Khitam dan Tahlil - karangan Fakih Kabir Ibnu ‘Abidin m/s: 172-173.
[3]       As-Sirah An-Nabawiyyah Wal Atsar Al-Muhammadiyyah - karangan Zaini Dahlan ‘Ala Hamisy As-Sirah Al-Halabiyyah Jilid 2 m/s: 252. Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari dalam Sahihnya dalam Kitab Ash-Shulh.
[4]       Surah A li ‘Imran: 191.
[5]       Ruhul Ma’ani - karangan Al-‘Alamah Mahmud Al-Alusi Jilid 4 m/s: 140.